WHO Akui Melepaskan Virus Pandemik kepada Penduduk via Vaksin Sampel

Oleh: Dr. Mercola
3 September 2009
(Sumber : articles.mercola.com)

Dokumen dalam website WHO yang ditaut di bawah menyatakan bahwa adalah prosedur lumrah untuk melepaskan virus pandemik kepada penduduk dalam rangka mendahului pandemik sungguhan, dengan maksud segera memburu vaksin jika suatu kali nanti dibutuhkan.

Di Eropa, beberapa produsen telah mengadakan studi terdepan dengan menggunakan apa yang disebut “mock-up” vaccine (vaksin sampel eksperimen). Vaksin sampel mengandung bahan aktif untuk virus influenza yang belum tersebar dalam populasi manusia dan meniru-niru kejadian baru virus pandemik.

Menurut website tersebut, “Studi-studi terdepan seperti itu bisa sangat mempercepat persetujuan regulasi.”

Sumber: World Health Organization

Komentar Dr. Mercola
Pada 11 Juni, World Health Organization (WHO) menaikkan siaga pandemik swine flu (flu babi) dari 5 ke 6. Fase 5 adalah level siaga tertinggi, dan mencerminkan kecepatan penyebaran virus – bukan tingkat bahayanya (severity).

Klasifikasi ini juga memungkinkan sebuah vaksin memenuhi syarat untuk prosedur “jalur-cepat” untuk memperoleh lisensi dan persetujuan, dan proses ini sekarang sedang berlangsung pada vaksin flu babi.

Namun yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa WHO, bersama dengan petugas kesehatan, otoritas regulasi, dan produsen vaksin, telah bekerja sejak tahun 2007 – jauh sebelum “ancaman” baru flu babi ini muncul – untuk “menggali banyak isu seputar persetujuan regulasi atas vaksin pandemik”.

Menurut website WHO:
“Dicari cara-cara untuk mempersingkat waktu antara kemunculan virus pandemik dan ketersediaan vaksin yang aman dan efektif.”

Metode semacam itu yang diterapkan di Eropa adalah melakukan studi terdepan menggunakan vaksin “sampel” yang mengandung bahan aktif untuk virus influenza yang belum tersebar dalam populasi manusia.

Ketika mengujicoba vaksin model ini, adalah sangat memungkinkan untuk melepas virus influenza baru ke dalam populasi, karena tujuannya adalah untuk “meniru kejadian baru virus pandemik” dan “sangat mempercepat persetujuan regulasi”.

Pejabat pemerintah merahasiakan trik lain untuk memastikan vaksin baru yang hampir tak teruji ini dengan mudah masuk ke pasar juga, seperti:

– Pelabelan vaksin sebagai “perubahan strain” daripada vaksin yang sama sekali “baru”. Metode ini menyatakan vaksin baru telah menambahkan teknologi untuk menghasilkan vaksin atas influenza musiman, dan perubahan pada vaksin pandemik serupa dengan perubahan strain yang digunakan untuk menghasilkan vaksin musiman baru setiap musim flu.

Di AS, produsen vaksin wajib menyampaikan sedikit data jika mereka telah punya vaksin flu berlisensi dan akan menggunakan proses produksi yang sama pada vaksin pandemik.

– Menggunakan “prosedur pengakhiran tinjauan”. Ini mengizinkan produsen untuk menyampaikan rangkaian data untuk tinjauan regulasi “setelah data tersedia”. Dengan kata lain, mereka bebas mendistribusikan vaksin dan baru kemudian menyampaikan data keamanan [vaksin]nya.

Bersediakah Anda Jika Vaksin Berjalur-Cepat Disuntikkan ke dalam Tubuh Anda?
Menurut definisi, fast-tracked vaccine (vaksin berjalur cepat) adalah vaksin yang menjalani sangat sedikit pengujian keamanan sebelum digunakan. Jadi saat Anda setuju untuk disuntik dengannya, pada esensinya Anda menjadi binatang percobaan.

Produsen vaksin, GlaxoSmithKline, sebenarnya telah menyatakan:
“Percobaan klinis sangat terbatas, karena perlu memberikan vaksin kepada pemerintah secepat mungkin. Karena itu studi tambahan diperlukan dan dilakukan setelah vaksin tersedia.”

Dan WHO juga mengatakan:
“Keterbatasan waktu menandakan bahwa data klinis pada waktu vaksin pandemik pertama kali diberikan pasti jadi terbatas. Pengujian keamanan dan keefektifan lebih lanjut mesti dilakukan setelah pemberian vaksin dimulai.”

Mengapa seseorang yang mengetahui fakta bersedia menerima sebuah vaksin yang sebenarnya memerlukan studi keamanan lebih lanjut…dan tidak akan mendapatkannya hingga vaksin TELAH dibagi-bagikan?

Jadi tolong sadari bahwa jika Anda atau anak Anda mendapat vaksin flu babi, Anda akan berperan sebagai subjek UJICOBA.

Ingat vaksin ini tidak dibuat menggunakan metode-metoda masa lalu. Dalam rangka mempercepat perkembangan virus dan proses produksi, mereka menggunakan sel liver manusia sebagai pengganti telur ayam. Entah prosedur baru ini lebih baik atau lebih buruk dari metode lama, saya tidak tahu…tapi ini belum pernah dilakukan sebelumnya dan mereka tak sempat melakukan pengujicobaan pada manusia.

Jadi, ini adalah perjudian besar Russian Roulette yang sungguh harus Anda hindari.

Hampir semua vaksin yang diciptakan juga akan memasukkan thimerosal (mercury), dan toxic adjuvant squalene, yang kedua-duanya telah jelas mempunyai resiko kesehatan signifikan.

Anda mesti tahu pula bahwa para pembuat vaksin dan pejabat federal telah diberi kekebalan dari tuntutan hukum. Seandainya terjadi sesuatu yang keliru pada vaksin mutakhir ini, mereka tidak diharuskan membayar satu sen pun kepada seorang pun!

Siapa yang Mengambil Untung dari Pandemi Flu Babi (dan Pandemi Mendatang)?
Ini adalah pertanyaan yang harus Anda jawab sendiri ketika mendengar media menghidangkan statistik terbaru mengenai pandemi flu babi.

Dalam beberapa hari terakhir saja, saya telah melihat peringatan media-media besar begitu musim flu tiba, flu babi dapat membunuh 90.000 rakyat Amerika dan membuat 2 juta lagi masuk rumah sakit. Ini terdengar sangat mirip dengan penebaran kekhawatiran yang berlangsung selama pandemi Flu Burung (yang tak pernah terwujud) di tahun 2005 lalu.

Kala itu ilmuwan dan pemerintah mengucapkan selamat pada diri mereka sendiri atas pencegahan ancaman yang belum pernah ada sebelumnya dengan mencadangkan vaksin tak berharga. Kini saya merasa mengalami hal yang sama.

Untuk merespon pandemi flu babi terbaru ini, apa yang dikatakan Centers for Disease Control and Prevention baru-baru ini?

Penyuntikan vaksin flu babi pada semua orang! Tentu saja, apa lagi yang Anda kira?

Sebagaimana dilaporkan Washington Post, CDC mengatakan: “Segera begitu vaksin tersedia, usahakan setiap anggota keluarga Anda mendapatkannya.”

Well, Anda mungkin tergoda untuk melakukan itu jika Anda mempercayai angka kematian sensasional akibat flu babi yang mereka prediksikan. Tapi, sebenarnya, jumlah ini tidak berdasarkan fakta.

WHO menetapkan tingkat bahaya virus H1N1 sebagai moderate, umumnya didefinisikan sebagai sebuah penyakit yang tidak membutuhkan opname ataupun perawatan medis. Sebagian besar kasus memiliki gejala RINGAN yang hilang sendiri.

Lebih jauh, tak ada seorang pun yang benar-benar tahu pasti berapa banyak kasus flu babi yang ada, karena beberapa negara tidak lagi mengkonfirmasikannya melalui lab.

Di Inggris, contohnya, mereka kini terlihat mengumpulkan data flu babi secara online dan via telepon, hanya berdasarkan penaksiran pribadi.

Jadi apakah mereka benar-benar terkena flu babi?

Ataukah mayoritas dari mereka hanya mendapatkan pilek atau penyakit flu musiman? Tanpa konfirmasi laboratorium, tak ada yang akan tahu, tapi mereka sungguh-sungguh menggunakan angka itu untuk menakuti Anda!

Kembali ke pertanyaan awal saya, Anda harus tanya diri Anda sendiri siapa yang mengambil untung dari semua paranoia dan histeria ini.

Sudah pasti Anda tahu jawaban atas pertanyaan ini.

Big Pharma…yang memperoleh hingga $49 miliar setahun dari vaksin flu babi saja plus jumlah tak terhingga dalam puncak vaksin pandemik di masa mendatang.

Produsen vaksin akan suka jika setiap pria, wanita, dan anak-anak mengindahkan nasehat CDC untuk divaksin. Tapi sekarang Anda tahu lebih baik.

Flu babi umumnya adalah penyakit ringan.

Vaksin flu babi belum diuji keamanannya atau kemanjurannya, tapi kita SANGAT tahu itu mengandung aditif berbahaya.

Pilihannya, menurut saya, sudah jelas. Dan di masa mendatang, setiap kali “pandemi” baru muncul dan petugas mendesak Anda untuk cepat-cepat disuntik, mohon ingat-ingat artikel ini dan tanya diri Anda sendiri apakah Anda benar-benar mendapat manfaat dari nasehat mereka.

Ingin Tahu Lebih DAN Terlibat? Hadirilah Konferensi Vaksin Tingkat Dunia ini!!
Menariknya, vaksin flu babi akan tersedia di AS hampir bersamaan dengan konferensi vaksin terbaik di dunia yang akan diselenggarakan. Jika Anda ingin tahu strategi terbaik dan terbaru atas flu babi maka Washington DC 2-4 Oktober adalah tempatnya. Saya akan memberikan strategi saya secara langsung dalam acara tersebut.

Jadi bergabunglah dengan saya di National Vaccine Information Center (NVIC) Website, dan ikut serta dengan kami dalam mengambil tindakan terhadap ancaman potensial dari vaksinasi wajib flu babi.

2-4 Oktober 2009, International Vaccine Conference akan diselenggarakan di Reston, Virginia (dekat Washington DC). Ini adalah konferensi vaksin terbaik di dunia, dan hanya diadakan sekitar sekali setiap lima tahun.

Acara ini relatif murah untuk dihadiri, dan sangat direkomendasikan. Tapi Anda harus buru-buru memesan kursi Anda, karena hanya ada ruangan untuk 1.000 orang dan kursinya akan cepat habis.

One thought on “WHO Akui Melepaskan Virus Pandemik kepada Penduduk via Vaksin Sampel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s