China-Libya – Ada Tawaran Senjata Untuk Libya

(Sumber: Kompas, Selasa 6 September 2011, hal. 10)

Montreal, Senin – Beberapa perusahaan senjata China yang dikendalikan negara diduga menawarkan sejumlah besar stok senjata dan amunisi senilai 200 juta dolar AS untuk rezim Moammar Khadafy di Libya, akhir Juli. Transaksi ilegal dan pembicaraan rahasia mengenai pengirimannya melalui Aljazair dan Afrika Selatan telah dilakukan.

Hal itu dirilis dalam harian The Globe and Mail, Kanada, edisi 2 September. Sejumlah media asing, Senin (5/9), mengangkat kembali isu itu untuk menggambarkan kedekatan China dengan rezim Libya. Sejak awal konflik Libya, China termasuk salah satu negara yang bersama Rusia memprotes intervensi militer Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Harian itu tak mengonfirmasi apakah bantuan militer sudah dikirim. Anggota senior dewan penguasa baru dari oposisi di Tripoli mengatakan, informasi itu memperkuat kecurigaan mereka tentang aksi terbaru China, Aljazair, dan Afrika Selatan.

Dalam perkembangan krisis Libya sejak awal, sikap tiga negara itu memang berbeda dari Barat. Aljazair masih meragukan Dewan Transisi Nasional (NTC) sebagai otoritas pemerintahan sementara Libya. Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma beberapa kali mengecam intervensi Barat.

Hal serupa ditegaskan harian terbitan Toronta, Kanada, itu. Berita itu bersumber pada berkas-berkas yang ditemukan di tumpukan sampah di pinggir jalan di lingkungan Bab Akkarah, tempat beberapa pendukung setia Khadafy tinggal. Ketua Komite Militer NTC Omar Hariri, yang memeriksa dokumen itu, membenarkan kehadiran senjata baru di medan perang kata The Global and Mail.

Pembantu keamanan Khadafy melakukan perjalanan ke Beijing pada medio Juli. Utusan Khadafy bertemu pejabat tiga perusahaan yang diawasi negara, yakni China North Industries Corp (Norinco), China National Precision Machinery Import dan Export Corp (CPMIC), dan China Xinxing Import and Export Corp.

Tiga perusahaan dari China itu menawarkan isi seluruh stok mereka untuk penjualan itu dan berjanji memproduksi lebih jika perlu, demikian media Kanada itu. Tuan rumah mengucapkan terima kasih kepada Libya atas kebijaksanaan mereka dan menekankan pentingnya menjaga kerahasiaan, dan pengiriman disarankan melalui pihak ketiga.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan, tiga perusahaan yang disebutkan itu belum memberikan “produk militer” untuk Libya. “Perusahaan-perusahaan China tak menyediakan produk militer untuk Libya baik langsung atau tidak,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Jiang Yu, Senin.

Para pejabat NTC di Tripoli, Senin, mengatakan, mereka akan menyelidiki kebenaran informasi itu. Namun, “Mungkin saja terjadi bahwa laporan dalam dokumen-dokumen ini benar adanya,” kata juru bicara militer NTC Abdulrahman Busin.

Busin menambahkan, penyelundupan senjata bisa saja terjadi meski dilarang Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. “Kami tetap mencari bukti atas dugaan ini,” katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s